Berita Aktual – HD Picture – Anime Picture

Tesla Jadwalkan Split Saham pada 25 Agustus 2022

Pemegang saham Tesla sepakat melakukan split saham 1:3 pada pertemuan Kamis.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Tesla Inc mengatakan pada Jumat (5/8/2022) telah mendapatkan restu dari pemegang saham untuk melakukan split saham. Perdagangan saham dengan rasio 1:3 itu akan dimulai pada 25 Agustus 2022.


Pemegang saham pembuat kendaraan listrik itu memilih rekomendasi dewan pada sebagian besar masalah pada pertemuan tahunan perusahaan pada hari Kamis (4/8/2022). Itu termasuk memilih kembali direktur, menyetujui pemecahan saham, sementara menolak proposal yang berfokus pada lingkungan dan tata kelola.


Setiap pemegang saham yang tercatat pada 17 Agustus akan mendapatkan dividen dua saham tambahan untuk setiap saham yang dimiliki. Saham tersebut akan dibagikan setelah penutupan perdagangan pada 24 Agustus, kata perusahaan.


Pemecahan saham baru terjadi dua tahun setelah pemecahan lima-untuk-satu (rasio 1:5), membantu menurunkan harga saham terbang tinggi dalam jangkauan investor biasa. Meskipun perpecahan tidak mempengaruhi fundamental perusahaan, hal itu dapat meningkatkan harga saham dengan mempermudah lebih banyak investor untuk memiliki saham.


Saham Tesla, yang memulai debutnya masing-masing 17 dolar AS pada tahun 2010. Nilainya naik menjadi lebih dari 1.200 dolar AS pada akhir tahun setelah pemecahan saham tahun 2020. Ini membuat kapitalisasi pasar perusahaan di atas 1 triliun dolar AS.


Saham Tesla berakhir 6,6 persen lebih rendah pada hari Jumat. Saham perusahaan tersebut telah turun sekitar 18 persen tahun ini.


Pada pertemuan Kamis, para pemegang saham menyetujui proposal penasehat yang akan meningkatkan kemampuan investor untuk mencalonkan direktur, dengan 339,2 juta suara untuk proposal tersebut dan hampir 319 juta suara menentangnya. Proposal pemegang saham yang meminta Tesla untuk melaporkan upayanya dalam mencegah diskriminasi rasial dan pelecehan seksual setiap tahun ditolak, dengan 350,7 juta suara menentangnya versus 310 juta suara untuk proposal tersebut.

sumber : Reuters

Leave a Reply